PM Ke-10 Malaysia Anwar Ibrahim Ternyata Alumni HMI, Dikader Cak Nur, Dapat Petuah Buya Hamka

- HeraldNews
  • Bagikan
Anwar Ibrahim
Anwar Ibrahim saat pertemua dengan KAHMI di Malaysia 2020 lalu. (Sumber: apahabar)

HERALD.ID, KUALA LUMPUR – HMI juga pantas berbangga. Salah satu alumninya, kini memimpin negeri jiran, Malaysia. Melansir Inilah.com, ternyata Perdana Menteri ke-10 Malaysia, Anwar Ibrahim ternyata adalah alumni HMI.

Anwar, yang–laiknya Nelson Mandela—sempat mengalami tahun-tahun pemenjaraan—memang layak disebut sebagai alumnus HMI. Bagaimana tidak, kalau pada 1967 lalu Anwar memang ikut pengkaderan HMI di Pekalongan, Jawa Tengah.

Dari pengalaman itu Anwar sempat mengakui, bahwa dirinya belajar banyak soal ideologi dan strategi politik dari kancah pengkaderan HMI.

“Saya memperoleh manfaat dari HMI karena mengikuti materi ideologi politik dan strategi di Pekalongan. Generasi saya itu istimewa. Abang-abang saya adalah Nurcholish Madjid, Fahmi Idris, Mar’ie Muhammad dan Ekky Syahrudin. Semua hebat-hebat,” kata Anwar saat menghadiri pelantikan Korps Alumi HMI (KAHMI) Malaysia, 2020 lalu.

Di masa muda, Anwar seorang pembelajar yang tekun dan pembaca buku berbagai khasanah pemikiran yang rajin dan cermat. Dia juga belajar banyak soal keislaman dari ulama terkemuka, Buya HAMKA, serta Nurcholis Madjib yang diakuinya sebagai ‘suheng’ alias kakak seperguruannya itu. Saat itulah Anwar intens bersentuhan dengan pemikiran alm Cak Nur yang menjadi rujukan anak muda Islam saat itu.

“Saya masih 18–19 tahun saat mengenal Cak Nur. Ketika itu beliau ketua umum Pengurus Besar HMI,”kata Anwar. Sebagai seorang pencari dari Malaysia Anwar jauh-jauh datang dan menemui Cak Nur, bahkan ikut sebagai peserta beberapa training pengkaderan HMI. “Saya kemudian mengundang beliau ke Malaysia.”

Bergaul semakin dekat, Anwar dan Cak Nur berinisiatif membentuk Persatuan Pelajar Islam Asia Tenggara. “Kami bangun bersama. Cak Nur ketua, saya menjadi sekretaris jenderal,”kata Anwar. Dia sendiri memaknai pemikiran Islam sebagai sesuatu yang harus terus bergerak, sehingga prosesnya pun bisa memperkaya kehidupan. Untuk itu Anwar melihat pemikiran keislaman dari cendekiawan Muslim di Indonesia berperan penting dalam menyatukan generasi muda Islam di Asia Tenggara. “Ide dan pemikiran Cak Nur masih sangat relevan hingga hari ini,” ungkapnya.

Di dunia politik, Anwar sendiri tidak melangkah di jalan yang mulus. Sempat menjadi ‘anak emas’ dan kader terbaik Mahathir Mohamad, justru Sang Dokter yang kemudian menyerimpung hingga nyaris membuat karier politiknya habis.

Anwar pertama kali merasakan penjara di tahun 1974, gara-gara aksi demonstrasi. Saat itu, dia menggelar unjuk rasa menentang kemiskinan dan kelaparan di daerah pinggiran Malaysia. Saat itulah Anwar menarik perhatian Mahathir Mohamad, yang kemudian terpilih menjadi PM Malaysia pada 1981.

Sekeluar dari penjara, Anwar mengejutkan rekan-rekannya ketika memutuskan bergabung dengan partai penguasa, UMNO, di bawah pimpinan Mahathir. Kariernya segera melejit hingga menjadi menteri.

Silahkan kirim ke email: [email protected].
Stay connect With Us :
  • Bagikan